Tradisi Munggahan di Purwakarta

- Rabu, 30 Maret 2022 | 08:24 WIB
Makan bersama. Foto: KTNA Purwakarta, di Wanayasa (3/4/2021)
Makan bersama. Foto: KTNA Purwakarta, di Wanayasa (3/4/2021)

Purwakarta Online - Sejak Minggu lalu seorang kawan sudah terlihat panik, katanya ia belum punya uang. Saya jadi heran, uang buat apa? Dia bilang untuk Munggahan.

Awalnya saya pikir uang untuk bayar sesuatu, karena ia adalah seorang pengusaha, atau bayar utang mungkin? Pikir saya. Sama sekali saya tidak terpikir untuk Munggahan.

Tapi semakin hari, kok kata 'munggahan' semakin santer dan sering saya dengar.

Baca Juga: Baim Wong tarawih pertama di Purwakarta

Lalu ada kawan waktu SMA telepon saya, katanya dia tadi lewat rumah saya. Kebetulan di rumah saya tidak ada siapa-siapa.

Saya tanya, mau main ke rumah? Dia jawab, nggak, cuma lewat. Katanya, dia mau mampir saja sebentar, karena lagi sama keluarga mertuanya, habis Munggahan di Ciater 2 hari 1 malam. Saya berkata dalam hati, lagi-lagi Munggahan!

Kemarin, datang seorang kawan jauh, dia waktu malam sehari sebelumnya telepon saya, katanya mau ke rumah.

Baca Juga: Awal puasa Baim Wong nyekar, pulang kampung ke Purwakarta

Dia beneran datang, ternyata mau pinjam uang, lagi-lagi buat munggahan. Sayang sekali, kemarin saya tidak punya uang!

Saya panggil istri saya, lalu saya minta maaf tidak bisa Munggahan seperti orang-orang. Untung istri saya mau mengerti, dia bilang tidak apa-apa.

Halaman:

Editor: Enjang Sugianto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Lirik Mars KTNA, Kontak Tani Nelayan Andalan

Senin, 4 Juli 2022 | 12:59 WIB

Car Free Night di Purwakarta Kembali Dibuka!

Minggu, 12 Juni 2022 | 14:59 WIB

Amerika kurang slow living!

Kamis, 26 Mei 2022 | 23:59 WIB

5 langkah menuju gaya hidup Slow Living!

Rabu, 11 Mei 2022 | 01:55 WIB

Cara membuat kentongan dari bambu

Senin, 9 Mei 2022 | 23:00 WIB

Lebaran 2022, lebaran tanpa baju baru!

Senin, 18 April 2022 | 20:25 WIB

Tradisi Munggahan di Purwakarta

Rabu, 30 Maret 2022 | 08:24 WIB
X