Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

10 petarung UFC paling hebat sepanjang masa!

PurwakartaOnline.com - Siapakah petarung MMA terhebat sepanjang masa?

Ini adalah pertanyaan yang telah dijawab banyak orang tanpa hasil yang pasti.

Sebagian dari masalahnya adalah sejak munculnya arena pertarungan oktagon dan peluncuran Ultimate Fighting Championship (UFC), setiap era telah datang dan pergi.

Bagaimana Anda menilai petarung yang mendominasi dalam waktu tertentu yang memiliki pesaing lebih lemah dalam momentum yang berbeda?

Bisakah salah satu bintang yang sedang naik daun saat ini mengeluarkan kekuatan dominan seperti Chuck Liddell, Royce Gracie, Wanderlei Silva, atau Kazushi Sakuraba di masa jayanya?

Untuk daftar 10 petarung MMA terhebat sepanjang masa, kami mencoba menyeimbangkan kriteria-kriteria tersebut.

Data resume perjalanan karir seorang petarung UFC sangatlah penting. Tapi tidak sepenting performa mereka di puncak.

Namun juga tidak sepenting kompetisi yang telah dihadapi seorang petarung dan bagaimana cara mereka mengarungi ganasnya kompetisi tersebut.

Pada akhirnya, kami tentu sangat menghargai petarung yang mengumpulkan banyak kemenangan (seringkali dalam berbagai divisi) atas petarung lain yang dianggap sebagai yang terhebat sepanjang masa.

Anda dapat mengatakan bahwa data terkini yang kami kumpulkan, terutama mengingat Royce Gracie sebagai perintis tidak masuk dalam daftar kami.

Daftar tersebut juga telah diperbarui untuk mencerminkan kemenangan profil tinggi oleh Stipe Miocic dan Khabib Nurmagomedov.

10. Amanda Nunes



Beberapa petarung MMA senantiasa tidak ingin melihat wanita setinggi ini dalam daftar lawan yang akan mereka hadapi.

Mereka akan mengatakan bahwa Amanda Nunes sepantasnya menghadapi kompetisi pertarungan UFC pria.

Tapi katakanlah Nunes sebagai petarung MMA wanita terhebat sepanjang masa dan Nunes telah mengalahkan semua lawan yang dihadapinya, biasanya dengan cara yang spektakuler.



Itu termasuk Cris Cyborg, Holly Holm, Miesha Tate, Holly Holm dan Valentina Shevchenko (dua kali).

Setelah awal karirnya dalam setengah dekade terakhir telah melihat Nunes menjadi dominan seperti petarung manapun - pria atau wanita - dalam sejarah UFC.

Oh, dan dia juara ganda yang berhasil mempertahankan KEDUA gelar kedua kalinya.

9. Jose Aldo


Ketika Anda memikirkan Jose Aldo, mudah untuk membayangkan kekalahan KO-nya selama 13 detik dari Conor McGregor di UFC ke-194.

Tentu, akan menyenangkan melihat Aldo mencoba dan membalas kekalahan itu.

Tapi apa yang dia capai sebelum pertarungan itu sangatlah mencengangkan.


Aldo adalah seorang pembunuh selama kompetisi awalnya di WEC, dengan kinerja terobosannya datang ketika dia kandaskan dengan cara TKO Cub Swanson dengan lutut terbang di WEC-41.

Aldo kemudian mendominasi mega-bintang promosi Mike Brown dan Urijah Faber.

Ketika dia bergabung dengan UFC, Aldo menutup divisi kelas bulu sampai dia bertemu dengan tinju mematikan McGregor.

8. Stipe Miocic


Dari sudut pandang karier, kekalahan TKO dari Stefan Struve sedikit merusak data resume rekor pertarungan Stipe Miocic.

Tapi dia menjadi petarung yang berbeda setelah itu.

Setelah kalah dalam sebuah pertarungan jarak dekat dengan Junior dos Santos pada tahun 2014.

Miocic menyempurnakan keterampilannya dan melanjutkan perjalanan terhebat dalam sejarah untuk Divisi Kelas Berat UFC yang sangat kompetitif.


Miocic adalah orang yang pendiam. Tetapi kemenangannya dari 2015 berbicara sendiri:

  1. Mark Hunt
  2. Andrei Arlovski
  3. Fabricio Werdum
  4. Alistair Overeem
  5. Junior dos Santos (dalam pertandingan ulang yang menentukan).

Itu semua adalah nama-nama level Hall of Fame.

Miocic juga mengalahkan Francis Ngannou di UFC 220, mengendalikan kekuatan yang tampaknya tak terhentikan yang mungkin menjadi masa depan divisi kelas berat.

Kemenangan trilogi Miocic atas Cormier sekarang mengukuhkannya sebagai petarung terhebat sepanjang masa.

7. Conor McGregor 



Apakah Conor McGregor benar-benar pensiun? Jika ya, dia adalah ikon. Tidak ada yang mempertanyakan.

Jangan biarkan sensasi dan kecakapan memainkan drama gimiknya membodohi Anda.

McGregor adalah kekuatan dominan yang memiliki tangan kiri yang sangat mematikan selama berabad-abad terakhir.


Mengikuti momentum kemenangan awal melawan Max Holloway pada tahun 2013, McGregor mengalahkan Diego Brandao (mantan pemenang "The Ultimate Fighter"), veteran tangguh Dennis Siver, pesaing lama Chad Mendes, dan memadamkan lampu Jose Aldo. 

McGregor kemudian kalah dari Nate Diaz dalam pertarungan yang dimenangkan sebelumnya sampai dia kehabisan tenaga.

McGregor akan membalas kekalahan itu dalam pertandingan ulang klasik sebelum mengalahkan Eddie Alvarez untuk menjadi juara dua divisi.

Jika McGregor ingin masuk ke lima besar dalam daftar ini, dia harus melawan Khabib Nurmagomedov lagi dan harus menang.

Tapi tidak dapat disangkal kehebatannya bahkan tanpa pertandingan ulang itu.

6. Anderson Silva



Dari April 2006 hingga Oktober 2012, Silva mencatatkan 17 kemenangan beruntun, 16 di UFC.

Tapi bukan hanya pukulan itu (hanya dikalahkan oleh Jones dalam hal kemenangan UFC), itu juga cara Silva menghancurkan orang.

Dalam debutnya di UFC, Silva menghukum Chris Leben, salah satu orang terkuat dalam sejarah petarung yang baru saja promosi.

Empat bulan kemudian, dia akan meng-KO Rich Franklin untuk memenangkan UFC Middleweight Championship.


Franklin, Hall of Famer masa depan, tak terhentikan selama dua tahun sebelum Silva membuatnya terlihat seperti scrub. 

Sebagian besar perkelahian Silva tidak terlalu kompetitif. Dia membuat petarung seperti Dan Henderson, Patrick Cote dan Franklin (sekali lagi) terlihat biasa-biasa saja.

Silva menjawab tantangan Chael Sonnen dengan kemenangan mendominasi saat melawan Vitor Belfort, Yushin Okami dan Sonnen dalam pertandingan ulang yang berlangsunh sangat cepat.

Dan ketika Silva mulai merasa bosan waktu itu, dia memukuli dan mempermalukan kelas berat ringan seperti Stephan Bonnar, Forrest Griffin, dan James Irvin.

Ya, Silva memang dominan di era yang persaingannya tak sekuat sekarang. Tapi apakah itu hanya karena Silva membuat petarung-petarung lain menjadi terlihat begitu buruk saat menghadapinya?

5. Demetrious Johnson


Periode puncak Johnson mungkin masih berlangsung. Satu kekalahannya sejak 2013 adalah untuk Henry Cejudo (petarung yang dia TKO selama pertarungan pertama mereka) yang bisa berjalan baik.

Johnson tidak meninggalkan pertanyaan tentang siapa yang terbaik di dunia selama pertarungannya, mendominasi setiap lawan di setiap aspek dalam ganasnya dunia MMA.



Satu-satunya kekurangan Johnson adalah bahwa dia tidak pernah naik divisi setelah menyelesaikan kelas terbang.

Bisakah dia memenangkan dua sabuk UFC saat masih dalam masa prima? Kita bisa berasumsi ya. Tapi kita tidak pernah tahu!

4. Fedor Emelianenko


Ada yang mengatakan bahwa peringkat sepanjang masa Fedor Emelianenko dianggap tidak layak karena dia tidak pernah bertarung di UFC.

Tetapi jika kita melihat periode utama para petarung, Emelianenko mengukuhkan rekor paling mengesankan dalam sejarah MMA dengan 27 kemenangan berturut-turut.


Dan dia melakukannya melawan beberapa pemain hebat sepanjang masa, termasuk Mark Coleman (dua kali), Kevin Randleman, Antonio Rodrigo Nogueira (dua kali), Mirko Cro Cop dan Mark Hunt. 

Dominasi Emelianenko berlangsung sejak 2000-2009. Selama waktu itu, tidak ada juara UFC yang diunggulkan dalam pertarungan melawannya.

Ya, akan menyenangkan melihatnya mengalahkan semua elit UFC selama waktu itu (Meskipun, dia mengalahkan beberapa dari mereka di promosi lainnya).

3. Khabib Nurmagomedov



Ujian sejatinya yang pertama terjadi saat melawan Rafael dos Anjos di ajang UFC 2014. Pertarungan itu tidak kompetitif.

Faktanya, tidak ada pertarungan Nurmagomedov di UFC, meskipun lawan-lawannya yang hebat seperti Michael Johnson, Edson Barboza, Conor McGregor dan Dustin Poirier. Sulit untuk membantah dominasi Nurmagomedov sampai saat ini.


Peregangannya melawan McGregor, Poirier dan yang terbaru Justin Gaethje menempati peringkat sebagai, mungkin, tiga pertarungan terbaik dalam sejarah UFC.

Kita mungkin sedikit emosional dengan Khabib yang menyatakan bahwa dia akan pensiun, tetapi dia mendapatkan tempat ini.

2. Jon Jones


Jon “Bones” Jones tidak membuang waktu membuat nama untuk dirinya sendiri di UFC.

Siku berputar ke belakang melawan Stephan Bonnar di UFC 94 adalah momen kelahiran bintang.

Tapi penampilan pertama Jones yang benar-benar hebat secara teknis adalah kerugian.

Dia menghancurkan Matt Hamill hanya untuk didiskualifikasi karena menggunakan siku ke bawah secara ilegal.

Hamill hampir tidak bisa berdiri dianugerahi kemenangan. Sejak saat itu, Jones tak terhentikan.

Dia tidak hanya memukuli orang. Dia menghancurkannya, termasuk tujuh (ya, tujuh!) Pasti, Hall of Famers UFC masa depan.


Sebagian besar kemenangan itu datang melalui penyelesaian akhir. Anda mungkin bisa membuat kasus Jones tidak sama setelah pertarungan klasiknya dengan Alexander Gustafsson. 

Namun, ia kemudian mengalahkan Glover Teixeira dan Ovince Saint Preux (tanpa menyerah) dan mencetak dua kemenangan atas Daniel Cormier (Meskipun, satu dibatalkan karena tes narkoba positif).

Pertarungan Jones baru-baru ini tidak terlalu menghibur, terutama kemenangannya yang sangat dekat melawan Dominick Reyes.

Jones naik ke kelas berat. Jika dia memenangkan gelar di sana, akan sulit untuk membantah status GOAT-nya.

1. Georges St. Pierre



St Pierre memenangkan Kejuaraan Kelas Welter UFC dari Matt Hughes dengan cara yang mengesankan (TKO) pada tahun 2006.

Dia mengambil penantang pertamanya untuk sabuk itu - permainan Matt Serra - dengan ringan, yang mengarah ke salah satu gangguan terbesar dalam sejarah UFC.

Namun, perjalanan Pierre berikutnya dengan gelar itu tanpa cela, menampilkan rangkaian keterampilan paling lengkap dari setiap petarung dalam sejarah MMA.

Dari kemenangan keduanya atas Hughes dan pembalasan melawan Serra, Pierre nyaris kalah dalam satu putaran, mendominasi Jon Fitch, B.J. Penn, Thiago Alves, Dan Hardy, Josh Koscheck, Jake Fields, Carlos Condit dan Nick Diaz di masa puncak mereka.


Dan mendominasi bukanlah kata yang cukup kuat. Sebagian besar pertarungan itu hampir tidak kompetitif melawan petarung yang berada di antara elit divisi.

Pada saat Pierre sampai ke Johny Hendricks, pertarungan yang dimenangkannya secara kontroversial, satu kaki Pierre keluar dari pintu.

Namun, selama puncaknya, dia dengan mudah menjadi atlet terhebat UFC.

Pertarungan kembalinya melawan Michael Bisping untuk memenangkan UFC Middleweight Championship pada tahun 2017 hanyalah hal yang menarik.

Anda tidak bisa salah dengan salah satu petarung di tiga besar ini. Tapi bagi kami, GSP adalah paket total. (Sol)

Berlangganan via Email