Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Perubahan Masyarakat dan Kebudayaan Eropa Sejak 1914


PurwakartaOnline.com - “Jika berhasil, berarti sudah usang.” Pertama kali dilaporkan pada atau sekitar tahun 1950, pepatah tersebut dengan rapi mengungkapkan pengertian periode itu tentang kecepatan dimana teknologi berubah.

Namun, perubahan yang sama cepatnya adalah ciri khas dari banyak aspek kehidupan sejak 1914, dan tidak ada yang lebih terlihat selain di Eropa.

Foto-foto dari tahun 1914 mempertahankan penampilan periode yang semakin kuno: negarawan dengan mantel rok dan topi tinggi; mobil awal yang sesuai dengan deskripsi kontemporer mereka sebagai "gerbong tanpa kuda"; biplan "mesin terbang" dengan kokpit terbuka; kostum mandi yang panjang dan tebal.

Abad ke-20 yang masih muda, kemunculannya dirayakan di perusahaan-perusahaan seperti The New Century Library — edisi saku klasik yang baru-baru ini tidak memiliki hak cipta — muncul dalam gambar-gambar seperti itu lebih dan lebih seperti kelanjutan dari abad sebelumnya.

Abad ke-19 sendiri telah menyaksikan puncak dari Revolusi Industri yang telah dimulai pada abad ke-18, tetapi transformasi yang ditimbulkan oleh tenaga uap, baja, tekstil buatan mesin, dan komunikasi rel hanyalah permulaan.

Perubahan yang lebih cepat dan spektakuler datang dengan kemajuan lebih lanjut dalam sains dan teknologi: listrik, telegrafi dan telepon, radio dan televisi, fisika subatomik, minyak dan petrokimia, plastik, mesin jet, komputer, telematika dan bioteknologi.

Perkembangan teknologi, khususnya tidak akan mungkin terjadi tanpa tenaga kerja yang lebih terampil dan lebih terdidik.

Di sebagian besar negara Eropa selama periode ini, pendidikan diperluas baik kepada lebih banyak penduduk maupun ke usia yang lebih tua, dan jumlah yang memasuki pendidikan tinggi meningkat pesat.

Wanita mulai mendapatkan akses ke lebih banyak kesempatan yang sampai sekarang masih dimonopoli oleh pria.

Jika ini adalah proses peningkatan level sosial, proses yang sama mulai mempengaruhi kelas sosial itu sendiri.

Sementara masyarakat Eropa tetap lebih hierarkis daripada di Amerika Serikat, mulai ada mobilitas sosial yang lebih besar dan perbedaan kelas yang lebih sedikit yang mencolok seperti yang diekspresikan dalam pakaian, perilaku, dan ucapan.

Sebuah "masyarakat massa" mulai berbagi kesenangan massal.

Homogenitas yang nyata, baik secara vertikal di dalam masyarakat maupun secara horizontal di antara mereka, dipercepat oleh bioskop, radio, dan televisi, masing-masing menawarkan model peran yang menarik untuk ditiru atau, oleh generasi yang lebih tua, disesalkan.


Beberapa orang menyebut proses ini sebagai "Amerikanisasi Eropa".

Bersamaan dengan perubahan ini, dan dalam beberapa kasus memicunya, periode sejak 1914 di Eropa telah ditandai dengan pergolakan ekonomi dan politik yang besar. Yang paling dahsyat adalah dua perang dunia.

Kedua, akibat kebangkitan kediktatoran di Italia dan Jerman; tetapi periode itu juga melihat kediktatoran di Spanyol dan Portugal, serta di Uni Soviet, di mana revolusi 1917 diikuti oleh pemerintahan totaliter Joseph Stalin.

Kedua perang tersebut, tahun 1914–18 dan 1939–45, membawa keseimbangan kekuatan Eropa kuno ke ambang kehancuran.

Sejak saat itu, orang Eropa adalah penonton atau aktor kecil dalam keseimbangan teror global antara Amerika Serikat dan Uni Soviet.


Hal ini meyakinkan sejumlah negarawan Eropa bahwa perdamaian, kemakmuran, dan posisi mereka di dunia dapat dijaga hanya jika orang Eropa bersatu.

Selama sebagian besar periode setelah 1945, Eropa tetap terbagi antara Timur dan Barat, dan hanya di Barat persatuan mulai dapat dipraktikkan.

Bagaimanapun, akhirnya, perubahan politik di Eropa tengah dan timur secara bertahap menghidupkan kembali harapan lama akan "Paneuropa".

Bagian ini menjelaskan — dengan basis Eropa dan bukan nasional — implikasi sosial, ekonomi, intelektual, dan budaya dari perkembangan ini dan lainnya di Eropa.

Untuk pembahasan lengkap tentang peristiwa diplomatik dan kursus militer Perang Dunia I dan II, lihat Perang Dunia I dan Perang Dunia II.

Untuk pembahasan lebih lanjut tentang sejarah diplomatik Eropa abad ke-20, lihat hubungan internasional. (*)

Sumber: https://www.britannica.com/topic/history-of-Europe/European-society-and-culture-since-1914

Berlangganan via Email