-->

Wednesday, July 8

Punahnya harimau jawa dan tradisi rampogan sima

Punahnya harimau jawa dan tradisi rampogan sima


Rampogan sima atau rampok macan adalah tradisi masyarakat Jawa zaman dahulu yang ikut andil dalam mempercepat punahnya harimau Jawa. 

Adat ini biasanya dilaksanakan di alun-alun besar pada sebuah hari raya.

Dalam acara ini, harimau yang sudah ditangkap dari hutan atau pinggir hutan, dibawa ke tengah alun-alun dengan kandang tertutup. 

Sementara itu sekeliling alun-alun sudah dijaga rapat oleh para lelaki bersenjata bambu runcing panjang. 

Kandang harimau kemudian dibuka, kemungkinan besar dengan mekanisme jarak jauh dengan menggunakan tali. 

Si harimau akan keluar atau dipaksa keluar dengan api atau ledakan dan kemungkinan juga sorak sorai dari sekeliling alun-alun.

Naluri si harimau tentunya akan berlari menjauh dari keramaian manusia. 

Tapi di tiap sudut yang dia dekati dia akan dihujani tusukan bambu runcing. 

Sebuah situasi yang memang tidak memberi kesempatan bagi si harimau untuk menang. 

Pada akhirnya dia akan tewas, setelah kehabisan tenaga dan luka tusuk yang bertubi-tubi.

Di tahun 1905 pemerintah kolonial Hindia-Belanda secara resmi melarang tradisi ini. 

Video:


(sol)

Sumber: Facebook, Youtube

Read other related articles

Also read other articles

© Copyright 2020 Purwakarta Online | All Right Reserved